Kuali Hitam

Warisan Zurinah Hassan

MENCARI PH.D PADA USIA TUA

Pada 19 sept 2007, aku disahkan lulus oleh Lembaga Pemeriksa. Syukur Alhamdulillah. Pengerusi viva yang juga Pengarah Akademi Pengajian Melayu, Universiti Malaya memuji kegigihanku. Aku mendaftar Universiti Malaya pada bulan November 2003 dan berjaya menyerahkan tesis 3 tahun 3 bulan kemudian. Kata mereka ini masa yang dikira pendek.( Aku bertongkos lomos menyiapkan tesis secepat mungkin kerana yuran mahal. Lagi lama lagi banyak kena bayar).Alhamdulillah, Alhamdulillah. Syukur…..Lega, lega, lega. Namun Tuhan sahaja yang tahu betapa kelam kabutnya aku. Maklumlah mengerjakan tesis di hari tua bukannya mudah. Aku menulis sambil jaga cucu, basuh kain, jemur kain, memasak, tumbuk sambal belacan. Mujurlah tesis pun tak jadi belacan. Tapi sedap juge lah kena tenyeh dengan pemeriksa. Ayat-ayatku banyak yang tidak kemas, terutama dari segi nahu dan tanda baca yang berterabur sana sini. Itulah asyik tulis sajak, mana nak ambil kira semua ini.Ramai yang menganggap tindakan untuk belajar pada hari tua ini sesuatu yang ganjil. Tapi aku jawab, apa ganjilnya? Ini hobi saya, ada orang pergi belajar buat cake, belajar masak, belajar menjahit tak ada pula orang kata ganjil. Ada juga yang komen aku dah tua, sepatutnya tumpukan masa beribadat, belajar agama, baca Al-Quran, baca kitab. Tapi mereka tak tahu sejak aku buat Ph.D ni lah aku banyak mentelaah tafsir Al-Quran dan baca buku-buku agama. Sebabnya? Aku mengerjakan kajian terhadap unsur-unsur alam dan dakwah di dalam puisi-puisi Melayu moden. Beribadat? Mereka lupa bahawa menuntut ilmu juga adalah ajaran Islam dan dikira ibadat. Semua perbuatan baik dan memberi kebaikan adalah ibadat dalam Islam, walaupun memasak untuk keluarga atau mengemas rumah. Rasanya aku tidak mengabaikan anak-anak semasa belajar. Bahkan mereka merasa lebih bersemangat untuk mengikut jejakku. Dua orang anak sedang melanjutkan pelajaran di peringkat pascasiswazah. Ramai yang tanya, apa yang aku nak buat dengan ijazah kedoktoran? Kataku yang lebih penting bukan ijazah tetapi hasil atau tesisnya.Sebenarnya sebagai seorang penulis, kepuasaan sebenar ialah apabila selesai menyiapkan tesis iaitu selesai menghasilkan satu tulisan dengan harapan agar tesis ini dapat menyumbang kepada kesusasteraan Melayu. Untuk anak-anak di luar sana yang masih muda jadikanlah kes bondamu ini sebagai iktibar. JANGAN BUANG MASA, JANGAN TUNGGU SAMPAI TUA …………

13 thoughts on “MENCARI PH.D PADA USIA TUA

  1. tahniah atas pencapaian yang sangat membanggakannya ini. memang banyak cabaran mengusahakan tesis PhD walau pada umur mana pun. syabas berjaya menghadapi rintangan tersebut walaupun sudah bercucu. nak buat apa dengan ijazah tu? itu soalan yang tak perlu dijawab sekarang… just enjoy the success. Komen dari Drirwan.

  2. As’kum, auntie Zurinah. Setinggi-tinggi tahniah kepada wanita yang membenarkan hidup dan pemikirannya melangkaui hambatan masa dan usia. Saya bangga betul! Syabas, semoga yang baik berkekalan.

    Apa nak buat dengan ijazah tu? Untuk jadikan hidup kita lebih bermakna daripada orang yang bertanya tu …. hihihi …

    Love you always.

  3. Tahniah! Tahniah! Ini membakar semangat saya untuk meneruskan pengajian. Paling penting, bukan apa yang kita nak buat dengan Ph.D tu, tetapi saya percaya kepuasan untuk dapat Ph.D samalah dengan kepuasan menyudahkan satu-satu karya ‘besar’.

    Bertambah seorang lagi sarjana muslimah!

  4. Tahniah! Saya pula baru beberapa bulan (1 semester) memulakan pengajian Phd secara sambilan. Namun, saya juga berharap dapat menyelesaikannya secepat mungkin kerana saya belajar dengan pembiayaan sendiri.
    Saya juga pernah ditanya, “Tak penat-penat ke belajar?” Saya juga menganggap menuntut ilmu itu sebagai ibadah dan hobi.
    Saya berbangga dengan pencapaian Puan.

  5. Puan Zurinah,

    Alhamdullillah tahniah tahniah.
    Saya berasa terharu …
    Saya akan sahut cabaran meneruskan pengajian! Tahap kedoktoran adalah tahap mengkaji dan sumbangan-sumbangan pengajian sangat diperlukan – lagi banyak, lagi baik!

    Assalamualaikum

    aminahjazilahabubakar

  6. tahniah!! saya pun suka sangat dengar cerita orang sambung belajar. selepas 2 tahun saya selesaikan ijazah sarjana, masih ramai yang tak faham kenapa saya tidak memilih pensyarah sebagai kerjaya.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.